Pemprov Jabar Dorong Pengelolaan Manajemen ASN

- Rabu, 10 Maret 2021 | 19:02 WIB
Sekretaris Daerah Jawa Barat Setiawan Wangsaatmaja (Dok Humas Pemprov Jabar)
Sekretaris Daerah Jawa Barat Setiawan Wangsaatmaja (Dok Humas Pemprov Jabar)

BANDUNG, AYOPURWAKARTA.COM -- Pemerintah Provinsi Jawa Barat (Pemprov Jabar) mendorong kabupaten/kota menerapkan birokrasi dengan sistem manajemen talenta Aparatur Sipil Negara (ASN) untuk meningkatkan pelayanan publik.

Demikian dikatakan Sekretaris Daerah Jawa Barat Setiawan Wangsaatmaja saat membuka Forum BKD Kabupaten/Kota se-Jawa Barat dalam Pengelolaan Manajemen ASN Berbasis Meritokrasi, di Ballroom Hotel Patra, Kabupaten Cirebon, Selasa petang (9/3).

Manajemen talenta ASN merupakan bagian dari sistem merit atau meritokrasi yang diatur dalam PermenPANRB Nomor 3/2020 tentang Manajemen Talenta ASN.

Menurut Setiawan, Pemprov Jabar telah menerapkan manajemen talenta ASN dengan membuat aplikasi SIM Jawara (Sistem Informasi Manajemen Talenta Jawa Barat Juara). Aplikasi ini merupakan sistem untuk menilai ASN dari sisi kinerja dan potensi.

Pemetaan talenta, kata dia, disusun dalam aplikasi SIM Jawara dengan  92 fitur informasi baik individu maupun institusional. Fitur informasi individu mencakup kualifikasi, kompetensi, potensi, perilaku, dan kinerja ASN.

Dengan SIM Jawara, proses penempatan, rotasi, mutasi, dan promosi seorang ASN lebih transparan. "Dengan cara sistem merit, kita buka dengan sistem aplikasi yang transparan. Maka  ketidaktransparanan bisa kita hindari, seperti halnya dalam tes seleksi CPNS (saat ini)," katanya.

Dalam Permenpan RB, manajemen talenta ASN dinilai berdasarkan Kotak Manajemen Talenta yang mengukur potensi dan kinerja pegawai berdasarkan sembilan kotak. Potensi dan kinerja diukur berdasarkan standar ‘di bawah ekspektasi’, ‘sesuai ekspektasi’, serta ‘di atas ekspektasi’.

Elemen potensi yang dikenal sebagai ‘Sumbu X’ memiliki nilai 40 kompetensi, 40 potensi, dan 20 kualifikasi. Sementara elemen kinerja yang dikenal sebagai ‘Sumbu Y’ nilainya 75 kinerja, 15 vote pegawai terbaik, dan 15 nilai perolehan Pegawai Berkinerja Terbaik.

Dari Kotak Manajemen Talenta, akan menghasilkan rekomendasi sesuai kategori yang dicapai seorang pegawai. Jika skornya tinggi, maka rekomendasinya bisa berupa promosi, masuk kelompok rencana suksesi intansi, atau diberi penghargaan.

Halaman:

Editor: Eneng Reni Nuraisyah Jamil

Tags

Terkini

Kenali Penyebab Batuk dan Cara Penyembuhan di Rumah

Selasa, 14 September 2021 | 19:48 WIB

Migran saat Bangun Tidur, Ternyata Ini 5 Penyebabnya

Rabu, 8 September 2021 | 18:08 WIB

Satuan Pelayanan Jadi Perhatian Komisi II DPRD Jabar

Senin, 30 Agustus 2021 | 22:41 WIB
X